Wednesday, August 3, 2016

Filsafat dan Psikoanalisis Oleh Plato

Freud mungkin menarik keluar ide-ide tentang bawah sadar sebagai Plato mencerminkan pada masalah pengetahuan orang tidak sadar. Ya, dan topik lainnya, dikembangkan dalam rangka falsafah Yunani dan langsung bersebelahan dengan masalah bawah sadar, apakah itu mimpi atau motivasi aktivitas manusia, bisa tidak menarik pendiri psikoanalisis. Kebetulan, pembenaran atau alasan untuk nya psikoanalitik mendalilkan itu, meskipun tidak sering terpaksa otoritas Empedokles dan Aristotle.In filsafat abad kedelapan belas XVII-ke garis depan memahami masalah kedepan yang berhubungan dengan pemahaman tentang sifat pikiran, definisi peran dan tempat kesadaran dalam kehidupan manusia. Salah satu pertanyaan utama adalah tentang apakah untuk mempertimbangkan pikiran manusia sebagai diberkahi dengan kesadaran hanya jika Anda dapat menghindari hadapan sesuatu seperti itu, yang tidak memiliki sifat-sifat kesadaran, atau sebagai bagian dari proses-proses yang terjadi secara otomatis, tanpa sadar dan spontan, harus membuat mental batas kehidupan manusia. Di Descartes (1596-1650) berkaitan dengan pertanyaan ini jelas: ia menyatakan identitas kesadaran dan mental, percaya bahwa manusia Psikhe, ada apa-apa selain sengaja menjalankan proses. Maxim "saya pikir, karena itu aku" menjadi titik awal dari filsafat. Ini tidak berarti kekuasaan mutlak pikiran dan mengurangi segala sesuatu menjadi sadar mental. Pondasi inilah yang menjadi dasar berdirinya layanan dan membuat beberapa lembaga psikologi di yogyakarta.
daftar biro psikologi di jogja
Descartes tidak mengakui keberadaan gairah jiwa manusia. Sebaliknya, dalam risalah "The Passion of the soul", ia berusaha untuk memahami masalah. Dalam risalah ini, Descartes tidak hanya menyediakan sebuah klasifikasi dari hawa nafsu, tetapi juga menulis tentang perjuangan berlangsung antara "rendah" bagian dari jiwa, yang ia sebut "berkesadaran" dan "tinggi" bagian dari itu - yang "masuk akal". Namun, ia percaya bahwa bagian dari jiwa telah ada perbedaan mendasar dan, oleh karena itu, jiwa benar-benar adalah salah satu. Pada saat yang sama antara dua bagian dari jiwa, ada tidak ada perjuangan, karena pikiran adalah determinan. Perjuangan dalam jiwa manusia hanya ketika satu dan sama gairah dan alasan yang memiliki efek pada tubuh. Dalam kasus ini, gairah manusia adalah seperti sebuah gerakan tubuh bawah sadar, sambil menahan jiwa mereka.

Hubungan antara alasan dan gairah, pikiran dan naluri manusia

Melawan kekuatan mutlak perancangan cerdas buatan manusia Spinoza (1632-1677) percaya bahwa "orang akan suka mengikuti kepemimpinan keinginan buta, daripada pikiran...". Berbeda dengan filosofi Cartesian Spinoza mengusulkan ketentuan bahwa kecenderungan atau keinginan adalah esensi dari manusia. Representasi ini hubungan antara alasan dan gairah, pikiran dan naluri manusia yang tercermin dalam karya-karya beberapa filsuf yang menyatakan keraguan tentang ketentuan-ketentuan tertentu filsafat Cartesian. Salah satu dari ini adalah filsuf Hume (1711-1776), yang menentang restrukturisasi yang makhluk rasional adalah dengan pikiran pikirannya. Hume berusaha membuktikan bahwa, pertama, pikiran itu sendiri tidak dapat memotivasi tindakan, dan, kedua, itu tidak mencegah aliran emosi. Dengan demikian, Hume percaya bahwa, pada prinsipnya, itu mempengaruhi pikiran dan tidak dapat berdiri satu sama lain atau tantangan akan saling prioritas dalam manajemen manusia, dan karena itu ada tidak perlu untuk berbicara tentang perjuangan antara mereka.

Argumen Hume dan Spinoza, ada banyak kesamaan dengan apa kemudian dinyatakan dalam psikoanalitik Freud. Ini, di atas segalanya, adalah bahwa posisi sehingga kehidupan manusia di predetermining peran dimainkan oleh keinginan bawah sadar atau kecenderungan, daripada kesadaran pikiran. Selain itu, Spinoza memperlakukan keinginan dan dorongan manusia sebagai paling intim, pendiri sepenuhnya terpisah fakta mendasar psikoanalisis. Bersama dengan masalah hubungan antara pikiran dan gairah tempat penting dalam filsafat berabad-abad XVII-XVIII, punya pertanyaan tentang hubungan antara sadar dan bawah sadar persepsi, ide dan pendapat, yang merujuk kepada pemahaman falsafah kognisi manusia. Descartes mengakui keberadaan manusia "kabur" dan "gelap" persepsi yang timbul karena asal-usul dual persepsi diri mereka sendiri, karena sesuai dengan filosofi Cartesian, beberapa di antaranya terjadi di dalam tubuh, yang lain dalam jiwa manusia. Pada gilirannya, Spinoza dibedakan antara "jelas" dan gagasan "kabur". Dalam filsafat Leibniz (1646-1716), masalah ini terlihat melalui prism dari apa yang disebut "kecil persepsi," "halus persepsi." Dalam pandangannya sulit untuk menjelaskan munculnya sadar persepsi dan ide-ide, jika Anda tidak mengakui keberadaan sesuatu seperti itu, yang tidak ditandai oleh properti kesadaran, tetapi masih aktif dalam jiwa manusia.

Cara berbicara tentang perlunya untuk mengenali bawah sadar dan penalaran, yang menggunakan dua Leibniz dan Freud, dalam banyak aspek identik. Dengan demikian, jika Leibniz menunjukkan rusak hubungan antara proses persepsi dalam hal non-pengakuan sebelumnya Serikat kesadaran jiwa manusia, kemudian, demikian juga argumen yang dibangun oleh Freud. Ia keluar dari asumsi bahwa bawah sadar diperlukan dengan adanya tindakan seperti kesadaran, yang diperlukan untuk menjelaskan pengakuan tindakan lain yang tidak sadar, karena kesadaran data, ada banyak kesenjangan. Hanya dalam kasus ini, ia percaya, tidak terganggu kesinambungan psikis, dan menjadi jelas inti dari proses kognitif, dengan tindakan yang sadar.

Masalah bawah sadar, berpakaian dalam bentuk mempertimbangkan kemungkinan adanya representasi sadar tercermin dalam filsafat Kant (1724-1804). Kant mengatakan bahwa kita bisa menyadari bahwa kita memiliki perwakilan, meskipun kita bisa tidak menyadari hal itu. Atas dasar ini, dia membedakan antara dua jenis pernyataan, "kabur" dan "bersih." Kant tidak diragukan, tidak hanya dalam kehadiran seseorang "kabur" ide, tetapi juga dalam keberadaan sensorik intuisi dan perasaan lingkup ide-ide "kabur" manusia cukup luas, sementara kesadaran tampilan "jelas" yang tersedia tidak begitu banyak. Untuk artikel yang lebih jelas dapat anda cari pada daftar biro psikologi di Jogjakarta.