Wednesday, August 3, 2016

Filsafat dan ide-ide Sigmund Freud

Beberapa dari gagasan Freud beresonansi dengan ide-ide yang diajukan oleh Fichte (1762-1814). Sebagai contoh, gagasan mengklaim bawah sadar sebagai prinsip mendasar keberadaan manusia, sumber materi, dari hasil yang pikiran atau teoritis posisi yang transisi dari ketidaksadaran kesadaran manusia disertai dengan pembatasan kebebasan terkait dengan pengenaan berbagai pembatasan untuk melestarikan dan mempertahankan hidup. Pada saat yang sama Fichte bawah sadar - ini adalah kegiatan gratis yang menciptakan dunia batin dan aktivitas manusia seolah-olah terinspirasi dari dalam, untuk Freud, bawah sadar berakar alami manusia untuk diberikan, tetapi itu tidak tidak, pada kenyataannya, ada kaitannya dengan pembangunan realitas objektif. Refleksi pada masalah bawah sadar menduduki tempat penting dalam banyak karya filsafat abad XIX. Selama periode ini, itu direncanakan dan dilaksanakan kudeta terhadap rasionalisme filsafat klasik pencerahan dan Jerman kepada pemahaman irasional keberadaan manusia di dunia. Salah satu filsuf yang mempertahankan irrationalist garis pemikiran adalah Schopenhauer (1788-1860). Dalam karyanya utama "Dunia sebagai akan dan ide" (1819) ia maju doktrin bahwa awal dari segala sesuatu bawah sadar, "dunia akan" dan tindakan pertama kesadaran - tampilan. Dalam akan ada sumber pembangunan spontan, itu kekuatan ini tak terkendali dan tak terkendali yang menimbulkan penciptaan semua realitas kehidupan. Mengenai pengetahuan manusia di dunia, maka, dalam pengertian Schopenhauer, hanya melalui pengajuan dunia ini menjadi diakses oleh kesadaran manusia. Dengan demikian, sadar, intelektual, kegiatan manusia adalah hanya sisi hal, tidak memiliki signifikan mendasar untuk pengetahuan itu sendiri, karena pikiran dapat memahami hanya fenomena, dan bukan esensi dari apa yang terjadi. Semuanya adalah deterministik akan pingsan.
Filsafat dan ide-ide Sigmund Freud

Pendapat Serupa Oleh Schopenhauer

Pandangan serupa diadakan, juga oleh Nietzsche (1844-1900). Seperti Schopenhauer, ia diasumsikan bahwa di jantung dunia adalah kehendak bawah sadar, sehingga menimbulkan semua hal. Atas dasar ini, bawah sadar dalam filsafat Nietzsche membuat dasar cara mengambil tempat proses kognitif, dan semua aktivitas manusia. Untuk menjelaskan semua manifestasi dari aktivitas manusia, dia memperkenalkan konsep "akan kekuasaan", memperlakukannya sebagai naluri alami, tak sadarkan diri setiap manusia. Kesadaran kedua dan hilang, digantikan oleh otomatisme. Filosofi dan Schopenhauer, Nietzsche memiliki pengaruh besar pada pembentukan psikoanalisis. Banyak ide-ide falsafah-falsafah ini sebagian besar ditentukan oleh berbagai konsep psikoanalitik. Tentu saja, antara psikoanalisis Freud dan filosofi dan Schopenhauer, Nietzsche, ada tidak ada mutlak identitas. Sebaliknya, dalam pemahaman tentang bawah sadar di antara ada beberapa perbedaan. Di bawah sadar Schopenhauer awalnya ontologis: "dunia akan" - akar penyebab segala sesuatu. Nietzsche hingga tingkat tertentu, berbagi pandangan ini, tapi berfokus lebih banyak perhatian pada pertimbangan yang bawah sadar, bagaimana fungsinya dalam kedalaman manusia. Untuk Freud bawah sadar yang sama - adalah terutama dan terutama hal psikologis, berpikir tentang subjek hanya dalam kaitannya dengan manusia. Namun, argumen dan Schopenhauer, Nietzsche pada keunggulan bawah sadar atas pertimbangan yang sadar dan bawah sadar sebagai elemen penting yang menentukan kehidupan manusia menghimbau Freud, yang meletakkan semua masalah di pusat psikoanalitik teori. Dari catatan khusus adalah filsuf Jerman dan psikolog T. Lipps (1851-1914), yang menyatakan bahwa proses sadar bola khusus pikiran, memerlukan studi. Mengingat jiwa manusia, Lipps mengusulkan gagasan yang faktor utama dalam kehidupan mental sadar manifestasinya, dan, oleh karena itu, harus fokus pada bagaimana memahami dan menemukan alam bawah sadar, untuk mengidentifikasi dan menjelaskan hukum berfungsi.

Pada periode sebelum kelahiran psikoanalisis, Freud telah berulang kali menghimbau karya bibir dan, meskipun fakta bahwa ia mencoba untuk membuktikan bahwa konsep digunakan bawah sadar tidak bertepatan dengan interpretasi dari apa yang terjadi di bibir, karena kedua berfokus pada aspek narasi dari perspektif ini, sedangkan dalam psikoanalisis meneliti dinamika bawah sadar , gagasan bahwa filsuf Jerman memiliki pengaruh yang ditandai pada Freud.Thus, bahkan sebelum Freud, banyak filsuf telah ditangani masalah bawah sadar dan ide-ide mereka, tidak diragukan lagi, dipengaruhi pembentukan teori psikoanalitik Freud dan Freud, meskipun sering dianggap sebagai seorang psikiater, warisannya filosofis tidak boleh dianggap remeh. Erich Fromm di nya "psikoanalisis dan agama", menulis: "... Freud adalah wakil besar terakhir rasionalisme pencerahan dan pertama yang menunjukkan keterbatasan. Ia berani untuk mengganggu nyanyian kemenangan, yang menyanyikan murni intelek, Freud menunjukkan yang paling berharga kecerdasan manusia dan kualitas dari manusia itu sendiri dapat efek menyimpang dari nafsu ".