Wednesday, August 3, 2016

Dasar Konsep Biro Psikologi Dari Freudianism

Psikoanalisis dari Sigmund FreudTo perlu membedakan konsep-konsep dasar yang digunakan dalam pekerjaan. Psikoanalisis (dari bahasa Yunani. Psyche-Soul, dan keputusan-analisis) - bagian psikoterapi, metode penelitian medis yang dikembangkan oleh Sigmund Freud untuk diagnosis dan pengobatan histeria. Ia kemudian dikerjakan ulang oleh Freud doktrin psikologis, ditujukan untuk mempelajari hubungan tersembunyi dan dasar-dasar kehidupan jiwa manusia. Doktrin ini didasarkan pada asumsi bahwa satu set tertentu dari ide-ide yang patologis, terutama seksual, yang "digulingkan" dari bola kesadaran dan telah beroperasi dari bola bawah sadar (yang dianggap sebagai daerah dominasi hasrat seksual) dan di bawah berbagai masker dan pakaian menembus kesadaran dan mengancam kesatuan rohani yang saya termasuk di dunia di sekelilingnya. Konsep dari Freud di atas menjadi dasar konseling biro psikologi di yogyakarta terhadap para client mereka.

Dalam tindakan, seperti ditekan "kompleks" menyalahkan pelupa, reservasi, mimpi dan perbuatan palsu, neurotik (histeria), dan perlakuan mereka mencoba untuk melakukan dengan cara yang selama percakapan ("analisis") dapat dengan mudah menyebabkan kompleks ini dari kedalaman bawah sadar dan untuk menghilangkan mereka (melalui wawancara atau tindakan yang sesuai), yaitu, untuk memberi mereka kesempatan untuk menanggapi. Pendukung psikoanalisis yang dikreditkan dengan ("libido seksual"), peran sentral dalam memperlakukan kehidupan jiwa manusia secara umum, sebagai lingkup pemerintahan seksual bawah sadar keinginan untuk kesenangan atau ketidaksenangan.
biro psikologi di yogyakarta

Berdasarkan hal tersebut diatas, esensi dari psikoanalisis mempertimbangkan tiga tingkat yaitu :

  1. Psikoanalisis sebagai metode psikoterapi
  2. Psikoanalisis sebagai metode belajar psikologi kepribadian
  3. Psikoanalisis sebagai sistem pengetahuan ilmiah pada sikap, Psikologi dan filsafat.

Setelah mempertimbangkan psikologis arti dari psikoanalisis, kita harus selanjutnya menyebutnya sebagai sistem visi dunia. Sebagai hasil dari evolusi kreatif, Freud menganggap organisasi kehidupan mental sebagai model yang memiliki komponen berbeda psikis instancenya istilah :

  • It (id)
  • Saya (ego)
  • Super-ego (superego). 

Apa itu Id, Ego dan Super Ego

Di bawah ini (id) dapat dipahami secara paling mendasar misalnya, yang mencakup semua bawaan, genetik utama dan tunduk kepada prinsip kesenangan dan tahu apa-apa tentang realitas baik atau masyarakat. Hal ini pada dasarnya irasional dan tidak bermoral. Itu harus memenuhi persyaratan dari contoh saya (ego). Ego - prinsip kenyataan, menghasilkan sejumlah mekanisme untuk beradaptasi dengan lingkungan, untuk mengatasi dengan persyaratan. Ego adalah mediator antara rangsangan, mencapai sebagai media dan dari kedalaman tubuh, di satu sisi, dan respon pada tanggapan motor lainnya. Fungsi dari ego yang mempertahankan diri tubuh, meterai pengalaman pengaruh luar dalam memori, menghindari dampak, mengancam kontrol atas persyaratan naluri (berasal dari id).

Penting tertentu melekat pada Super-ego (superego), yang berfungsi sebagai sumber moral dan keagamaan perasaan, agen mengendalikan dan dihukum. Jika id telah ditentukan secara genetis, tetapi saya adalah produk dari pengalaman masing-masing, maka Super-ego adalah produk dari pengaruh-pengaruh yang berasal dari orang lain. Ini terjadi pada anak usia dini (karena, menurut bingkai, dengan kompleks Oedipus), dan tetap hampir tidak berubah di tahun-tahun berikutnya. Superego terbentuk melalui mekanisme identifikasi anak dengan ayahnya, yang berfungsi sebagai model bagi-Nya. Jika saya (ego) akan membuat keputusan atau bertindak mendukungnya (id), tetapi berbeda dengan super-ego (superego), itu menderita sebagai hukuman dari hati nurani berupa perasaan bersalah.

Cara super-saya menarik energi dari id, sama cara super-saya terlalu sering bertindak keras, bahkan sadistically. Karena stres dialami oleh tekanan dari berbagai kekuatan, saya (ego) disimpan dengan bantuan khusus "mekanisme pertahanan ''-penindasan, rasionalisasi, regresi, sublimasi, perpindahan dan lain-lain. Represi berarti penghapusan disengaja dari kesadaran perasaan, pikiran dan aspirasi ke dalam tindakan. Pindah ke daerah bawah sadar, mereka terus memotivasi perilaku, tekanan pada dia, berpengalaman sebagai perasaan cemas. Regresi - tidak tergelincir lebih primitive tingkat perilaku atau pikiran. Sublimasi - salah satu mekanisme dengan mana energi seksual tabu dengan menggerakkan benda-benda yang non-seksual, dibuang dalam bentuk diterima perorangan dan masyarakat. Berbagai sublimasi adalah kreativitas. Hanya saja konsep psikoanalis di atas tidak pernah atau mungkin sangat jarang digunakan pada saat psikotes recruitment karyawan oleh biro psikologi di Yogyakarta.